Ping Mbah Gendeng

Mbah Gendeng merupakan sosok wanita tua yang gaul dan sudah berumur sekitar 68 tahun, tapi kelakuannya seperti gadis berumur 17 tahun. Nenek tersebut tinggal didaerah kota jakarta, hobinya jalan-jalan ke mall dan menggoda para perjaka muda. Dia merupakan nenek yang paling sukses disekitar kompleknya, usaha yang digelutinya yaitu dibidang impor barang khususnya perangkat telekomunikasi. Pada minggu yang lalu mbah gendeng habis ngimpor perangkat telekomunikasi yang bernama wireless sebanyak 5.000 unit, yang rencananya akan dipasarkan diseluruh indonesia.

Ping Mbah GendengPerangkat tesebut sebelum dijual harus di sertifikasi terlebih dahulu agar mabah gendeng aman dan tidak berurusan dengan pihak yang berwajib. Proses sertifikasi perangkat mbah gendeng biasanya kerjakan oleh cucunya yang lulusan sarjana telekomunikasi, berhubung cucunya sedang berbulan madu di Bali jadi mbah gendeng mengurus proses sertifikasinya sendirian. Karena baru pertama kali mbah gendeng ngurus proses sertifikasi perangkat telekomunikasinya, ia kebingungan dan sedikit setres karena prmohonan sertifikasinya salah-salah terus sehingga di harus bolak-balik dari Balai Besar Pengujian Perangkat Telekomunikasi ke ditjen postel.

Tapi mbah gendeng sesosok nenek yang tangguh juga lho... Melihat umurnya yang sudah lumayan tua, dia bawa mobil bolak-balik sendirian dari balai besar pengujian perangkat telekomunikasi ke ditjen postel, padahal anda kan tahu sendiri kan bagai mana jalan kota jakarta yang macetnya bikin pusing kepala. Gimana gak pusing, sudah macet, banyak pengamen lagi yang kadang-kadang mintanya suka maksa.

Tapi mbah gendeng tetap sabar menjalani perjalanan yang cukup melelahkan tersebut. Ditengah-tengah perjalanan tepatnya di jalan Jendral Sudirman, tiba-tiba mobil mbah gendeng oleng, saking paniknya mbah gendeng ngerem mendadak dan mengakibatkan tabrakan beruntun di belakang mbah gendeng, tapi untungnya mobil mbah gendeng cuma penyok sedikit dibagian belakang dan mbah gendeng tidak terluka sedikitpun, ya iya lah... coba kalau mbah gendeng naik motor, bisa gepeng badannya, heheh...

Setelah mbah gendeng berdebat lama dengan para sopir yang bertabrakan tadi, akhirnya masalah tersebut selesai juga dan mbah gendeng terkena sanksi harus memperbaiki mobil yang tabrakan beruntun tadi, yah luman juga harus memperbaiki tiga buah mobil penyok, tapi penyoknya tidak terlalu dalam sih. Terus mbah gendeng naik mobilnya kembali berniat untuk melanjutkan perjalanannya. Baru berjalan beberapa langkah, mobil mbah gendeng geol-geol, ada apakah gerangan? O..iya lupa, tadi kan mobilnya kempes banya kata mbah gendeng, mbah gendeng akhirnya berhenti kembali dan memeriksa ban mobilnya yang kempes.

Setelah ban mobil tersebut diamat-amati oleh mbah gendeng, ternyata ada sebuah paku yang menancap diban mobil mbah gendeng, sial... kata mbah gendeng, dah kena denda mbenerin mobil orang, ban mobilku kena paku lagi Apes, apes, apes...Keluh mbah gendeng. Yah mau gimana lagi, mbah gendeng pun menuju ke bagasi belakang untuk mengambil ban serep, konci roda dan dongkrak tentunya, sambil ngomong kerja keras adalah energi kita, walau apapun yang terjadi saya gak akan menyerah untuk melanjutkan proses sertifikasi perangkat telekomunikasi ini, semboyan semangat mbah gendeng yang membara, karena ditinggal bulan madu oleh cucunya.

Lagi-lagi mbah gendeng triak-triak sial... sial... sial... Sampai-sampai orang diseberang jalan menghampiri mbah gendeng. Orang tersebut bertanya pada mbah gendeng, ada apa mbah? tanya sesosok pria berpenampilan tukan ojek tesebut kepada mbah gendeng. Terus mbah gendeng menjawab ini anak muda, ban mobil mbah bocor kena paku, mbah mau ganti ban serep, tapi dongkraknya gak ada karena kemarin habis dipinjem sama cucu saya dan belum di balikin.

Oooo... gitu permasalahannya mbah, kirain kenapa triak-triak... kata pria muda tadi. Emm...Kamu punya dongkrak tanya mbah gendeng pada pria tersebut. Punya mbah, tapi gak boleh dipinjam-pinjamkan apalagi sama simbah. Kenapa? tanya mbah gendeng. Ya takut dimarahin sama istri saya mbah karena dongkrak ini milik istri saya secara sah mbah, maksud lho... triak mbah gendeng. Sejenak mbah gendeng mengamati wajah pria tersebut, dan dalam hati mbah gendeng berkata, hhm... boleh juga pria ini. Terus mbah gendeng mendekati pria tersebut dan memegang dongkraknya, pria tersebut menjerit aaa... diam kata mbah gendeng. Lalu mbah gendeng bertanya pada pria tadi, nama kamu siapa? pa..pa...pa..paijo mbah sambil menahan sakit karena dongkraknya habis dipencet sama mbah gendeng.

Dah punya anak berapa jo? tanya mbah gendeng basa-basi, biasa lah PDKT, naksir nih mbah gendeng, suit... suit... Satu mbah, kata paijo. Kamu mau duit gak kata mbah gendeng pada paiji. ma... ma... mau mbah jawab paijo. Tapi ada syaratnya nieh... syaratnya apaan mbah tanya paijo. Kamu harus tidur bersamaku malam ini, mau gak ? Tanya mbah gendeng. Gak akh... kasihan istri saya dirumah sendirian mbah, dalam hati paijo berkata iiihhh.... masa gua di ajakin tidur ma nenek-nenek, yang muda ajak banyak, tapi gua butuh duit juga sih buat bayarin TV tetangga yang mau di jual, heheh.... paijo sambil senyum-senyum sendiri. Ceilehhh... nenek-nenek di embat juga, gak malu apa kalau ketahuan tetangga, hikhikhik...

Terus mbah gendeng mempertegas ajakannya pada paijo, bener nich gak mau...? kalau mau kamu saya bayar Rp 5.000.000, mau gak? Hmmm... dalam hati Paijo berkata lima juta, wah,wah,wah... Saya bisa beli tv baru nieh gak sekedar bayarin tv tetangga yang sudah butut dan juga duitnya tentunya masih sisa, bisa saya gunakan untuk bayar sekolah anak saya bulan depan, tak sadar Paijo sambil senyum-senyum sendiri. Mau gak? triak mbah gendeng sekali lagi... dan Paijo agak sedikit kaget karena dia sedang menghayal dapat duit lima juta. Terus Paijo berkata, hmmm... Saya pikir-pikir dulu ya mbah, ngapain dipikir-pikir dulu, kalau mau ya bilang mau kalau gak ya bilang gak, kata mbah gendeng. Sebenarnya sih Paijo mau tapi.... Biasa lah jual mahal dikit, hikhikhik...

Ya sudah mbah tambahin satu juta lagi, mau gak jo.... !!? triak mbah gendeng. Paijo langsung reflek's dan berkata" mau, mau, mau mbah. Cicilan motor aku yang kurang beberapa bulan bisa langsung lunas dan uang sisanya bisa saya gunakan buat beli tv, Pikiran Paijo yang sedikit menghayal karena mau dapet duit enem juta dari mbah gendeng yang cucma-cuma hanya karena ajakan mbah gendeng yang cukup gendeng dan si tukang ojek yang ikut gendeng juga rupanya, biasa lah... benturan masalah ekonomi hihihi...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel